Cerita Sini, Habis Sini

Saturday, October 17, 2015 Rahim Aim21 2 Comments

CERITA SINI, HABIS SINI


Kita Tutup Semua Cerita...


Bismillah...
Alkisah...

SEKADAR HIASAN : IHSAN GOOGLE


Assalamualaikum dan selamat malam agak lama jari-jemari Along ini, tidak menaip sebarang bentuk penulisan di BLOG Along yang semakin bersarang dek kerana keSIBUKkan dunia yang melibatkan ASSIGNMENT dan TUGASAN-TUGASAN dari LECTURER / PENSYARAH yang tidak dapat diELAKkan. Pertamanya, Along mohon maaf kepada PUAN PENGETUA EFG iaitu Kak@Mommy IRRA dari BLOG irrayyan.com kerana tidak dapat menghabiskan CABARAN INSTABLOG 7 HARI EFGKBBA dan terkandas pada hari ke-4 cabaran. Maafkan Along ya? Huhuhu.

Ok, dengan semangat baru yang SEDIKIT membara di dalam HATI, Along gagahkan diri pada malam ini untuk meNAIP sebuah ENTRY yang bertajuk CERITA SINI, HABIS SINI. Cerita apa? Kenapa perlu habis di sini? Sebenarnya, Along ambil ISTILAH : Cerita Sini, Habis Sini dari sebuah Filem lakonan Shuib Sepahtu yang berjudul MAN SEWEL DATANG KL. Siapa pernah tengok cerita tu? Kalau belum, cubalah geledah INTERNET dan tengok FILEM ni secara STREAMING. Korang akan dapati, saat bilakah FRASA : CERITA SINI, HABIS SINI di guna pakai.

Along bukannya ingin memBEBEL tentang FILEM tu. Tetapi, Along sebenarnya ingin kita sama-sama MUHASABAH diri atas semua GOSIP-GOSIP hangat yang kita DENGAR dan SEBAR selama ini. Eh? Kenapa GOSIP? Kerana GOSIP yang berlaku hanya kecil-kecilan boleh menjadi suatu MASALAH besar buat PENYAMPAI juga buat PENDENGAR. Eh? Boleh ke? Boleh! Walaupun tak semua GOSIP macam tu. Namun, Sebahagian besar GOSIP akan berakhirnya seperti itu.

Eh! Kejap! Gosip ni, sekadar gosip ke? Atau berkait rapat dengan perkara lain sekali? Ok, begini, GOSIP ni kan perkongsian CERITA-CERITA HANGAT yang entah BETUL atau SALAH faktanya. Kan? Jadi, bolehlah kan Along katakan, GOSIP ni, macam MENGUMPAT. Kan? Kerana persamaan kedua-duanya adalah maklumat/ fakta yang diketengahkan sebagai topik perbualan belum tentu BETUL belum tentu SALAH. Kan?

Sebagai contoh, bila kita tidak suka akan perangai seseorang, sebahagian dari kita pasti akan mula BERGOSIP secara tidak BERHEMAH. Dari Fakta asal yang kemungkinan di tokok tambah, semuanya kita garap bersama, dan olah bersama sehingga cerita tersebut menjadi SEDAP untuk didengar dan dibualkan. Contohlah kan, Along ada 3 orang kawan, bernama, ABU, ALI dan AHMAD. Sewaktu kami sedang buat GROUP DISCUSSION, secara tiba-tiba ALI ketengahkan TOPIK berkaitan dengan RAZAK (Sekadar contoh nama orang yang tidak di sukai). Ali kata, RAZAK seorang yang suka tidur dalam kelas dan pemalas. Tiba-tiba, Abu pula menambah cerita dengan mengatakan RAZAK seorang yang tidak pandai jaga kebersihan. Ahmad? Semestinya tambah cerita lagi dengan mengatakan dia ternampak RAZAK bertUMBUK dengan pelajar lain. Maka, WUJUDLAH GOSIP tanpa SEMPADAN antara mereka bertiga. Kenapa mereka bertiga? Kerana Along sekadar mendiamkan diri. Along tidak mahu berkata apa-apa berkaitan dengan topik tersebut (Acah-acah INESEN). Kalaulah topik perbualan tersebut sekadar CERITA SINI, HABIS SINI kan bagus. Namun, kebiasaannya, GOSIP-GOSIP tidak sihat ini akan berlarutan sehingga tamatnya sesi DISCUSSIN kami. Jadi, apakah anda semua sudah faham dengan apa yang Along cuba sampaikan?

Apa Along patut buat dalam situasi di atas? Terus membiarkan atau menegur dan menasihati mereka supaya berhenti? Semestinya MENEGUR dan MENASIHATI mereka supaya BERHENTI adalah pilihan terbaik yang Along ada, Andai sekalipun, CERITA tersebut tetap BERLARUTAN pada tempoh masa yang lain sama ada dengan atau tanpa pengetahuan Along, itu bukan salah Along kan? Sebab Along telah pun MENASIHATI mereka. Kerana apa? Kerana MULUT TEMPAYAN boleh ditutup, MULUT MANUSIA? Siapa boleh tutup. Diri sendirilah kan?

Biarlah CERITA SINI, HABIS SINI. Jangan diperbesarkan hal yang kita sendiri belum tentu tahu permulaan dan pengakhirannya. Along tulis ni, bukanlah sebagai tanda Along ingin MEMERLI atau MENGATA sesiapa. Kerana setiap penulisan Along adalah berbentuk MUHASABAH ke atas diri Along sendiri. Bagi yang TERASA HATI, Along minta maaf awal-awal. Takut nanti, tidak sempat untuk minta maaf pula.

Percayalah akan suatu perkara, jika kita TUTUP AIB orang lain, Allah akan TUTUP AIB kita. Andai sekalipun AIB kita di buka oleh orang lain, walaupun kita tidak pernah buka AIB mereka, JANGALAH pula kita membalas perbuatan mereka dengan melakukan perkara yang sama, Apa salahnya kita muhasabah diri kita semula? Apa salahnya kita tanya semula diri kita? Mengapa semuanya terjadi? Apa salahnya kita usaha untuk merubah perspektif orang terhadap kita berbanding kita BERBENDAM dan BERMUSUHAN? Apa salahnya, jadikan semua itu SUMBER MOTIVASI DIRI, dan bukannya PEMUSNAH DIRI? Eh? PEMUSNAH DIRI? Ya! Apabila kita BERDENDAM dan BERMUSUHAN, percayalah, peratusan untuk diri kita musnah adalah tinggi. Musnah dari aspek akhlak dan pemikiran. Musnah dari aspek hati dan perasaan. Musnah, dan terus musnah selagi mana kita tidak berubah.

Salam UKHUWAH...
ADIOS...
MAASSALAMAH...

p/s : Akhirnya siap juga ENTRY di atas ni, hampir SEMINGGU LEBIH juga TERTANGGUH. Agak sibuk kebelakangan ni. Dengan ASSIGNMENTnya, Dengan BISNES LAPTOPnya dan sebagainya. 

2 comments:

  1. Singah sini...hope along terus aktif berblog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abg Zarin...tq sudi singgah.. InsyaAllah.. Along akan terus menulis sampai bila2... doakan Along ok? :)

      Delete